Uniknya Perancis

uniknya perancis

uniknya perancisUniknya Perancis-Aku suka banget Eropa karna setiap negara hampir mirip suasananya, tapi aku lebih suka Perancis sih, mungkin karna tinggal disana.

Disana itu bener-bener tertata kotanya, bahkan di desa sekalipun. Nggak pernah macet, mungkin karna memang susah cari parkiran mobil, jadi orang-orang cenderung naik kendaraan umum. Padahal ada beberapa harga mobil city car yang murah.

Paling terasa perbedaannya dengan Indonesia adalah musimnya. Karna Negara 4 musim jadi bener-bener ngerasain gimana perubahan disetiap musimnya. Awalnya aku kira Negara 4 musim itu ya dinginnya cuma waktu winter aja, tapi ternyata spring dan autumn pun dingin, jadi ya kadang pake jaket juga. Yang paling berasa ekstrim bedanya adalah summer sama winter.

Aku kira winter itu pasti bersalju, ternyata engga, bahkan kata temenku saat itu Paris udah 3 tahun gak turun salju. Saat itu aku cuma ngerasain beberapa kali turun salju dan gak setiap hari. Waktu salju pertama tuh udah kaya excited & norak banget deh karna emang gak pernah ya ada turun salju di Indonesia.

Uniknya Perancis

Aku pun sebenrnya kaget karna waktu terang dan waktu gelap saat summer dan winter itu berbeda jauh. Saat winter jam 5 tuh udah mulai gelap, tapi saat summer jam 10 tuh baru magrib, jadi jam 8 malem tuh masih terang benderang kaya jam 3 sore di Indo. Kita itu baru bener-bener gak pake jaket ya saat summer.

Kalo di Indonesia kayanya rada gimana gitu ya kalo jalan kaki pake sunglasses. Kalo di sana tuh ada matahari dikit orang-orang udah pada keluar pake baju pendek dan pake sunglasses semua (mungkin karna mata mereka biru kaliya jadi kurang tahan sama cahaya matahari gak kaya kita yang warna coklat dan hitam). Eh lama-lama aku ikutan juga kemana-mana pake kacamata hitam hehehe….

Pokoknya di sana itu kita ketergantungan banget sama aplikasi prediksi cuaca, entah kenapa kalo aku ngeliatnya sih selalu akurat. Soalnya kadang musim gugur aja dinginnya sama kaya musim dingin, jadi sebelum kemana-mana pasti liat prediksi cuaca dulu, kalo prediksi suhu makin rendah ya pake jaket.

Tak Ada Diskriminasi Sosial

Hal yang aku suka dari orang sana adalah gak membeda-bedakan tingkat sosial manusia. Mau lo supir kek, security kek, dosen kek, orang kaya kek, ya tetep sama. Bahkan aku pernah 1 tram sama nenek-nenek yang bawa tas hermes yang harganya ratusan juta rupiah. Mungkin kalo di Indonesia bener-bener sangat jarang  ya orang kaya yang mau naik kendaraan umum.

Orang-orang di sana juga lebih menghargai hidup, contohnya adalah semua toko termasuk mall tutup setiap hari minggu, mungkin kecuali di Paris karna banyak banget turisnya. Bahkan supermarket cuma buka sampai siang kalo hari minggu. Jadi hari minggu bener-bener ngabisin waktu sama keluarga kaya jalan-jalan ke taman atau piknik, atau makan bareng keluarga.

Setiap musim juga ada liburan sekolahnya. Bahkan waktu aku liburan summer sekitar 2 bulan, dosenku nanya aku abis jalan-jalan kemana. Karna setiap orang itu pasti traveling ketika liburan panjang kaya summer atau winter. Pokoknya menikmati hidup seimbang lah dengan bekerja.

Menurut info dari temenku yang udah cukup lama tinggal di Perancis, ternyata pertumbuhan penduduk di Negara Perancis sempat minus, mungkin karena orang lebih banyak fokus kerja daripada memiliki anak. Sampe Negara itu kasih uang subsidi untuk keluarga yang punya anak.

Di sanapun jarang ada keluarga yang pake jasa pembantu, semua dikerjain sendiri. Bersih-bersih, masak, nyuci, semua sendiri. Bahkan di asramaku aja semua cowo pasti bisa masak. Karna makan di luar paling murah rata-rata 4€, sedangkan kalo masak ya ga sampe 2€. Harga beras 1 kg aja 1 €, harga buah yang diskon juga banyak banget yang harganya 1€/kg. Jadi emang rugi banget sih kalo makan di luar. Jadi aku makan di luar bener-bener sesekali aja.

Halal Food

Masalah mencari makanan halal, sebenernya aku gak terlalu kesulitan sih, karna 90% aku masak sendiri, sisanya beli kebab & sejenis fried chicken dan yang jual pun muslim. Di supermarket ada etalase khusus makanan halal, kaya sosis-sosis atau daging halal gitu. Kalo beli sosis ya aku ambilnya di etalase halal itu. Trus aku juga sering masak berbagai jenis ikan dan teman-temannya kaya cumi udang.

Kalo beli daging sapi dan daging ayam itu di toko butchery dan yang jual muslim, sepertinya orang Maghreb Africa. Aku sampe malu karna pernah diingetin sama mereka kalo jawab salam itu harus lengkap, gak boleh wa’alaikum salam aja hehe… Aku selalu masak makanan indo sih, lidahku dan perutku kurang cocok kalo masak ala-ala barat. Tapi sempat beberapa kali aku makan di kantin kampus, kalo itu wallahualam ya, tapi yang jelas mereka ngasih tau kalo ada babi dan kita gak ambil itu.

Jujur sih aku gak cocok sama makanan sana jadi lebih sering masak sendiri. Untuk bumbu-bumbunya kaya bawang-bawangan gitu ada banyak di supermarket. Tapi untuk rempah-rempah kaya sereh, kunyit, jahe, lengkuas, trus bahkan kecap manis, kecap ikan, dll, aku belinya di toko cina. Kayanya sih di setiap daerah pasti ada toko cina. Kadang ada toko cina yang jual indomie. Tapi kalo di Nancy sih yang jual indomie justru supermarket di pinggiran kota.

Uniknya Perancis Oleh: Nursinta A. R.

editor: ry_

Related posts

Leave a Comment