Serba Serbi di Nancy

serba serbi di nancy

serba serbi di nancySerba Serbi di Nancy-Intinya kuliah di Perancis bener-bener bikin aku mandiri. Karna waktu kuliah di Bogor, masih ada tukang laundry, jadi cape dikit ya laundry baju. Masih banyak warteg, tukang sate, tukang soto, tukang baso, jadi ngebuat males masak sendiri di kosan.

Sebenernya membuat malu sendiri sih ya, orang-orang di Negara maju aja sama sekali gak ketergantungan sama orang lain dan bener-bener mandiri ngerjain semuanya sendiri, beda banget sama kita yang kayanya manja juga ya.

Serba Serbi di Nancy

Mau tahu bagaimana mencari asrama? seperti apa aktivitas di asrama? berapa biaya kuliah di perancis? sarana transportasi? enaknya kuliah di perancis? berikut ulasan Serba Serbi di Nancy.

Asrama

Untuk mencari tempat tinggal pun gak sulit, karna sebenernya pihak universitas aku pun udah ngasih pilihan tempat tinggal, dari yang murah sampe yang mahal. Aku pilih yang murah, perbedaan terbesar sih di fasilitas, yaitu dapurnya & kamar mandinya campur, tapi emang cuma asrama ini yang terdekat dan berada di dalam lingkungan kampusku.

Oya, FYI aja, akupun di sana dapet subsidi tempat tinggal dari pemerintah Perancis, namanya CAF. Jadi misalnya harga sewa rumahku 300€/bulan, nah karna subsidi dari CAF ini aku bisa cuma bayar 200 € misalnya. Tiap tempat beda beda sih dapet subsidinya berapa. Lumayan banget kaaan? Nih kalian bisa langsung baca blognya https://ariefitria.wordpress.com/2013/10/20/cara-mengurus-caf/, untuk lebih jelasnya tentang CAF ini.

Aku tinggal di asrama campur cowok-cewek, dan kebeneran asrama kampusku dapurnya di luar kamar. Jadi dapur kita sharing dengan bule-bule. Masalahnya mereka sering masak babi, jadi ya kita bawa perlengkapan masak sendiri aja. Untungnya mereka pun gak pernah nawarin kita hehe.

Kalo masalah pergaulan, ya tau sendirilah gimana bebasnya pergaulan orang barat, apalagi asrama kita campur, kamar mandi juga sharing di luar kamar. Pernah sempet ada yang mandi bareng. Tapi yaudah gak mungkin juga kan kita komentar jadi ya paling cukup tau aja.

Hal yang paling gak enak adalah kita sering diajak soiree bareng, kaya kumpul-kumpul gitulah, nah masalahnya mereka minum-minum alkohol. Pasti selalu kita tolak kalo udah diajak kumpul-kumpul. Tapi ya nolak ajakan kumpul-kumpulnya itu kadang gak enak. Jadi ya kita gak gitu deket sama temen-temen asrama. Kendala bahasa juga sih.

Yang paling terasa juga adalah perbedaan culture. Di sini tuh dimana-mana ada aja orang ciuman, peluk-pelukan, ya persis di film barat lah. Jadi ya sudah sebisa mungkin aku pura-pura aja gak liat.

Biaya kuliah

Biaya kuliah di Negara Eropa itu sebenernya murah. Kalo gak salah Jerman aja tuh gratis, cuma ya susah kuliahnya. Kalo di perancis itu paling  Rp 6.000.000/tahun kalo dirupiahkan. Aku aja sebenernya untuk biaya kuliahnya dibayarkan oleh pemerintah Perancis, nama beasiswanya adalah Les bourses du gouvernement français (BGF).

Yang didapatkan dari BGF ini adalah pembebasan uang sekolah, pembebasan biaya visa, dan jaminan sosial selama masa studi di Perancis. Oya setiap mahasiswa di Perancis itu harus punya asuransi kesehatan ya. Sebenernya ini sangat menguntungkan untuk kita juga kalo kita ada sakit ya gratis, kaya BPJS gitulah.

Sarana Transportasi

Kalo di kota kecil kaya Nancy, sarana transportasi ya cuma tram (kereta yang punya rel khusus di dalam kota), bus, sama kereta jarak jauh. Kalo di kota-kota besar ada metro atau kereta bawah tanah. Kalo kereta biasanya trayeknya antar kota, kalo metro biasanya trayeknya di dalam kota. Transportasi di sana itu gak susah sekali walaupun di kota kecil, karna lebih banyak orang yang naik transportasi umum daripada bawa kendaraan pribadi.

Mahasiswa di sana juga dapet potongan harga untuk biaya langganan transportasi per bulan. Kalo gak salah sih cuma belasan €/bulan. Batesan umur dapet diskon kalo gak salah sampai umur 27 tahun, karena bates umur segitu dianggepnya masih mahasiswa dan belum berpenghasilan.

Jadi mahasiswa di perancis memang banyak banget manfaatnya, selain SPP murah bahkan bisa gratis, biaya asrama disubsidi, biaya transportasi disubsidi, bahkan makan pun bisa disubsidi. Jadi bayar makan di kantin sepuasnya hanya 3€ dengan kartu pelajar. Itu udah paling murah banget sih daripada makan di resto luar kampus.

Masuk museum Louvre juga gratis pake kartu pelajar. Banyak juga diskonan-diskonan yang didapet kalo pake kartu pelajar kaya tiket pesawat, belanja produk-produk tertentu. Tapi kayanya kalo itu aku gak pernah memanfaatkan.

Serba Serbi di Nancy _ Oleh: Nursinta A. R. edited by ry_

Catatan Redaksi:
Tinggal di daerah minoritas muslim dengan kultur berbeda memang sulit. Kita sendirilah yang harus bisa membentengi diri sendiri agar tidak larut dalam budaya kebebasan ala barat. Kebebasan kita masih menjunjung norma agama dan susila, kalo disana? Bisa dijawab sendiri.

Intinya kita ambil sisi positifnya saja dimana kita berada. Kemandirian mereka mungkin patut kita tiru, tapi tidak dengan budaya kebebasan yang kita nilai kebablasan.

Related posts

Leave a Comment